Home Mahasiswa Belajar

Cara Asyik Mengisi Sepuluh Malam Terakhir di Bulan Ramadhan

808
BAGIKAN

Alhamdulillah gak terasa ya kita udah masuk ke tanggal 20 Ramadhan. Itu artinya kita masih punya kesempatan untuk berpuasa sembilan atau sepuluh hari lagi nih. Selain itu mulai sore nanti kita akan memasuki 10 malam terakhir di bulan Ramadhan. Nah ini nih yang paling ditunggu-tunggu sama umat Muslim di seluruh dunia.

Karena istri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, ‘Aisyah radhiallahu ‘anha menceritakan kebiasaan beliau di sepuluh malam terakhir, yaitu :
“Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bila memasuki sepuluh hari (yaitu sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan) mengencangkan kain sarungnya, menghidupkan malamnya, dan membangunkan keluarganya.” (Muttafaq Alaih).

Emang kenapa sih kok kita disuruh i’tikaf sama Rasulullah di sepuluh malam terakhir? Karena di salah satu malam itu ada suatu malam yang lebih baik dari 1000 bulan! Bahasa kerennya sih Lailatul Qadar atau Malam Kemuliaan. Nah buat kamu para sobat yang belum pernah beri’tikaf atau yang ingin i’tikaf mu lebih asyik lagi, yuk cek tips beberapa tips yang tim unjkita buat untukmu:

1. Cari Masjid yang Bikin Program I’tikaf.

Karena salah satu rukun I’tikaf adalah kita harus ngelakuin di masjid jami’. Dan kenapa kita harus cari masjid yang bikin program I’tikaf sebenernya balik lagi ke masalah perut hehe. Karena kalo kita I’tikaf di masjid yang gak ada program I’tikaf, otomatis kita akan kesulitan untuk mencari makanan berbuka dan sahur. Kalo kita I’tikaf di masjid yang ngadain program I’tikaf insya Allah kita bisa lebih tenang dalam beribadah karena udah ada yang menjamin makanan kita selama di sana. Biasanya ada masjid yang menetapkan infaq yang harus kita bayar per sekali makan, tapi ada juga masjid yang memperbolehkan infaq seikhlasnya.

2. Cari Teman Selama I’tikaf.

Buat kamu-kamu yang masih amatir (peace hehe) dalam hal I’tikaf. Wajib kudu mesti cari temen yang bisa nemenin kamu di malam-malam terakhir bulan Ramadhan yang indah. Karena kebiasaan Rasulullah adalah senantiasa menghidupkan malam, bukan mengisi malam dengan agenda bobo bareng di masjid ya hehe. Temen itu salah satu faktor penting bagi kita untuk melawan rasa kantuk ketika kita sedang menghidupkan malam. Tapi kalo gak ada temen gimana? Lanjut aja I’tikafnya ya bro.

3. Tentuin Target I’tikaf

Mungkin udah tabiat manusia kali ya kalo gak ada target terkadang kegiatan yang kita lakuin terasa hambar dan gak termotivasi. Di sepuluh malam terakhir yang istimewa ini bakal rugi banget kalo kita gak punya targetan ibadah karena kemungkinan besar kita justru jadi males buat ibadah ketika I’tikaf. So, apa target ibadah kamu ketika I’tikaf tahun ini?

4. Jangan Keseringan Main Hape

Nah ini nih musuh besar bagi para mu’takif (sebutan bagi orang-orang yang beri’tikaf). Dengan alasan biar gak ketinggalan info-info penting atau supaya masih bisa ngasih kabar ke keluarga justru bikin kita keseringan main hp. Tau sendiri kan kalo kita main hape pasti bawaannya di hp ada lemnya, jadi bikin tangan gak bisa lepas dari hape hehe. Tips biar gak keseringan main hape adalah :

  • Bawa hape jadul dengan fitur minim, atau
  • Bawa smartphone tapi jangan aktifin paket data.

Nah itu dia sedikit tips buat kamu-kamu yang ingin sepuluh malam terakhirnya bisa lebih bermanfaat. Karena terlalu disayangkan kalo kamu cuma ngisi sepuluh malam terakhir dengan nonton tivi atau jalan-jalan ke mall aja. Dan buat kamu yang tinggal di deket kampus tercinta kita. Jadi, mau i’tikaf dimana? Artikel berikut ini bisa jadi rekomendasi pilihan UNJkita untukmu melaksanakan ibadah i’tikaf di 10 malam terakhir sob…

Baca Juga : 5 Masjid Favorit Mahasiswa UNJ Untuk I’tikaf

Komentar Kamu?

BAGIKAN
Ruang Publik Kepada Seluruh Civitas Akademika UNJ untuk menyampaikan kritik, & Saran. Yuk Kirimkan Buah Pikiranmu