Home Berita

Sambut MEA, Tahun Depan Perkuliahan Wajib Dual Language

936
BAGIKAN

Memasuki era Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) pada akhir Desember mendatang, kemampuan berbahasa asing menjadi kebutuhan. Sebagai bahasa internasional, bahasa Inggris kini sudah wajib dikuasai. Agar generasi muda Indonesia makin berdaya saing, Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi tengah mempersiapkan kurikulum yang menyokong kemampuan berbahasa Inggris, yakni dengan menerapkan pembelajaran dengan dwi bahasa atau dual language: bahasa Inggris dan Indonesia.

“Kurikulum yang didesain pada masa depan akan dirancang proses belajar dengan dual language,” kata Menteri Riset Muhammad Nasir. Pembelajaran dengan dua bahasa itu ditujukan untuk persaingan di era MEA.

Selain itu, ucap Nasir, pembelajaran dengan dua bahasa akan membuat penguasaan bahasa Inggris tertata baik. Untuk itu, semua referensi yang digunakan di kampus harus berbahasa Inggris. “Dengan begitu, penguasaan bahasa Inggris menjadi given.”

Secara bertahap, pihaknya akan mewajibkan semua mahasiswa perguruan tinggi menggunakan bahasa Inggris dalam berinteraksi. “Dosen pun harus dipacu dengan bahasa Inggris,” ujarnya. Lingkungan di seputar kampus pun dimintanya dilengkapi dengan instrumen berbahasa Inggris.

Rencananya, kurikulum dual language itu akan dimulai tahun depan. “Tahun 2016 akan kami galakkan. Semua akan kami syaratkan di perguruan tinggi, terutama PTN,” tutur Nasir.

Menurut dia, Indonesia harus segera meningkatkan kemampuan berbahasa asing dalam rangka menghadapi persaingan global. Sebab, negara lain kini tak lagi puas mampu berbahasa Inggris. Negara tetangga bahkan merambah penguasaan bahasa Indonesia. “Negara asing, seperti Thailand dan Filipina, sekarang malah sudah belajar bahasa Indonesia. Kita juga harus belajar bahasa Inggris yang baik.”

Komentar Kamu?

BAGIKAN
Co Founder & CEO of UNJKita.com | Accountant, Public Speaker, Researcher, & StartUp Entrepreneur.